10 Fakta Unik Seputar Virus Ebola

Fakta Unik Virus Ebola - Setelah kemarin saya bagikan artikel tentang mengetahui secara lengkap virus ebola yang mematikan kali ini saya akan share beberapa fakta unik seputar virus yang sangat mematikan ini. Virus ebola saat ini merupakan penyakit yang disebabkan oleh infeksi virus yang tergolong berbahaya. Menurut wikipedia.org Virus mungkin didapatkan melalui kontak dengan darah atau cairan tubuh hewan yang terinfeksi (biasanya monyet atau kelelawar). Penyebaran lewat udara belum pernah tercatat dalam lingkungan alami. Kelelawar buah diyakini dapat membawa dan menyebarkan virus tanpa terjangkit. Begitu terjadi infeksi pada manusia, penyakit ini dapat menyebar pada orang-orang. Pria yang selamat dari penyakit ini dapat menularkannya lewat sperma selama hampir dua bulan. Nah berikut merupakan fakta fakta unik seputar penyakit ebola yang perlu anda ketahui.

10 Fakta Unik Seputar Virus Ebola

10 Fakta Unik Virus Ebola

Penyakit Ebola Memiliki tingkat kematian tinggi
Menurut data Organisasi Kesehatan Dunia, manusia yang terkena virus Ebola harus segera mendapatkan pertolongan medis terhadap virus mematikan ini. Ada total 1.711 kasus yang telah dilaporkan di masa sekarang Ebola virus, dan 932 orang telah meninggal karena virus ini. Semua kematian ini yang tercatat hanya di Afrika. Ada kemungkinan bahwa warga negara asing yang telah mengunjungi Afrika di bulan terakhir juga bisa menjadi pembawa virus mematikan ini. Ada laporan bahkan tenaga kesehatan yang merawat pasien yang menderita Ebola terinfeksi oleh virus karena kontak kulit. Dr. Sheik Umar Khan kepala pengobatan virus Ebola di Sierra Leone dan Dr Samuel Brisbane, kepala pengobatan Ebola di Liberia telah meninggal baru-baru ini karena mengobati pasien yang menderita penyakit Ebola. Jadi, virus Ebola adalah virus yang fatal dan mematikan.

Tidak ada vaksin yang Mencegah Ebola
Vaksin untuk mencegah infeksi Ebola belum diuji pada manusia. Alasan utama di balik ini adalah bahwa tidak akan ada orang yang bersedia untuk mau diuji coba untuk disuntik dengan vaksin Ebola untuk mengetahui apakah dia tidak menangkap infeksi. Vaksin yang telah dikembangkan sejauh ini ditemukan sangat efektif dalam mencegah infeksi Ebola hanya pada hewan. Penelitian tentang kera belum dilakukan secara progresif, karena pembatasan yang lebih besar dalam menyuntikkan vaksin pada kera karena populasi kera berkurang dan kemungkinan kera mengalami kepunahan.

Tidak ada obat Untuk Ebola
Saat ini, tidak ada obat untuk penyakit Ebola. Perlakuan terbaik yang dapat diberikan kepada seseorang terkena Ebola adalah perawatan intensif didukung oleh tenaga kesehatan. Hal ini dapat diberikan kepada pasien di rumah sakit di bawah prosedur pengendalian infeksi yang ketat dan pengawasan yang sangat intensif. Seorang petugas kesehatan disarankan untuk tertutup pakaian dari bahan khusus dari kepala sampai kaki ketika berhadapan dengan pasien Ebola atau mereka dengan mudah bisa terkena virus Ebola hanya dengan kontak kulit.

Obat Untuk Ebola Masih Dalam Pembangunan
Tidak ada obat untuk penyakit Ebola bahkan tidak ada tempat khusus perawatan ebola yang khusus disediakan. Ada obat yang dikenal sebagai ZMapp yang dikembangkan pada 2014 yang saat ini sedang digunakan untuk mengobati beberapa petugas kesehatan Amerika yang terinfeksi oleh virus Ebola selama mereka tinggal di Liberia. Obat ini merupakan obat berbasis antibodi yang dihasilkan dari tanaman. Tidak ada teori eksperimental untuk membuktikan efektivitasnya pada Ebola serta apakah obat ini aman bagi manusia atau tidak.

Pengunjung Dan Turis Berisiko tinggi tertular
Jika Anda perlu untuk mengunjungi negara-negara yang terkena virus Ebola seperti Liberia, Sierra Leone, Nigeria atau Guinea, maka risiko bahwa Anda juga akan tertular oleh virus Ebola sangat tinggi. Lebih baik berhati-hati dan mencoba untuk menghindari mengunjungi kota-kota dan melakukannya jika benar-benar diperlukan.

Tingkat penularan Sangat Tinggi
Jika Anda kebetulan untuk tertular virus Ebola, maka dapat berkembang biak secara cepat sehingga ada sekitar 100 juta partikel virus dalam setetes darah. Hal ini tidak sama dengan virus mematikan HIV lainnya yang tetap aktif di dalam tubuh seseorang tanpa menimbulkan gejala atau penyakit. Virus ini memiliki kecenderungan untuk berkembangbiak sangat cepat dan sel yang terinfeksi dengan blok partikel virus dalam waktu singkat. Virus ini juga memiliki kecenderungan untuk membunuh pengidapnya dan mencari yang baru bahkan dalam tahap aktif. Tingkat kematian untuk penyakit Ebola adalah 60%. Seseorang yang terinfeksi penyakit Ebola dapat mati dalam waktu seminggu.

Ebola menyerang Semua bagian tubuh
Virus Ebola hanya membutuhkan sel inang untuk memperbanyak menjadi jutaan salinan dan tidak perlu jenis tertentu sel untuk berkembang biak. Ia melakukan pekerjaan perkalian pada setiap sel tubuh yang dimasuki. Virus ini ditemukan menginfeksi hampir semua bagian tubuh kecuali tulang dan otot rangka. Wilayah sasaran yang paling penting dari virus Ebola adalah jaringan ikat tubuh manusia yang bertanggung jawab untuk memegang organ di tempatnya.

Mengganggu Sistem kekebalan
VP35 protein virus hadir dalam permukaan luar dari virus Ebola menyebabkan gangguan parah pada sistem kekebalan tubuh manusia yang terinfeksi. Protein virus menyebabkan gangguan pada fungsi komponen penting dari sistem kekebalan tubuh dan juga akan membatasi pergerakan sel darah sementara. Virus ini juga akan memanfaatkan molekul yang dilepaskan oleh sistem kekebalan tubuh untuk menghancurkan sistem pembuluh darah dan meningkatkan pembentukan bekuan darah.

Melemahkan Sistem Vaskular
Virion baru yang terbentuk dalam sel inang akan bergerak di luar sel untuk mempengaruhi sel-sel tetangga lainnya. Sel inang akan segera melepaskan diri dari sel tetangganya dan akan segera kehilangan kontak dengan membran di mana ia beristirahat. Sel-sel inang akan mendapatkan destabilisasi oleh partikel virus baru dan ini akan menyebabkan kehilangan darah besar yang akan mengakibatkan kematian yang fatal.

Menghindari Infeksi
Berikut ini adalah cara-cara merawat pasien Ebola untuk mencegah penularan infeksi Ebola.
  • Para petugas kesehatan harus mengikuti pedoman pengendalian infeksi yang direkomendasikan oleh WHO saat bertandang ke daerah yang terkena Ebola serta pasien Ebola.
  • Hal ini penting bagi wisatawan untuk berhati-hati dan ekstra hati-hati ketika mengunjungi negara-negara yang telah terinfeksi oleh Ebola.
  • Hindari kontak dengan pasien yang telah terkena penyakit Ebola.
  • Jika Anda telah tinggal di daerah di mana ada laporan dari Ebola, maka Anda harus mengetahui dengan gejala yang berhubungan dengan penyakit ini. Jika Anda merasakan gejala tersebut, maka Anda tidak perlu ragu untuk mencari bantuan medis segera.
  • Dianjurkan bagi Anda untuk mencari bantuan medis segera jika Anda memiliki kontak dekat dengan orang dari Afrika Barat dengan gejala batuk, demam dan muntah.

G+

Jika Anda menyukai Artikel di blog ini, Silahkan klik disini untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Anda akan mendapat kiriman artikel setiap ada artikel yang terbit di Tips Cantik & Sehat
Artikel Terkait Dengan "10 Fakta Unik Seputar Virus Ebola "

No comments:

Post a Comment