Anda Sering Mengorok (Mendengkur), Baca Tips Ini Untuk Menguranginya

Setiap orang pasti akan mendengkur sesekali saat tertidur, tetapi jika setiap tidur pasti mendengkur atau mengorok tentu hal itu mengganggu anggota keluarga atau pasanganmu. Badan yang terlalu capek, letih merupakan penyebab umum yang menyebabkan seseorang mendengkur atau mengorok saat tidur. Namun ketika tubuh dalam keadaan fit dan bugar namun masih saja mengorok maka hal itu bisa disebabkan oleh masalah kesehatan tertentu. Apa sih sebenarnya ngorok itu dan apa penyebabnya?

Seperti dikutip dari situs Wikipedia bahasa Indonesia ngorok atau mendengkur saat tertidur adalah suara saat tidur yang ditimbulkan oleh adanya getaran jaringan pada saluran udara bagian atas. Umumnya, dengkuran lebih banyak terjadi pada saat menghirup napas (inspirasi). Timbulnya dengkuran merupakan salah satu gejala sindrom obstruktif apnea saat tidur. Pasien yang menderita sindrom tersebut akan mendengkur dengan keras terus-menerus karena mengalami henti napas saat tidur akibat jalan napas yang tersumbat.

tips menghentikan kebiasaan ngorok

Meskipun demikian, sebagian penderita obstruktif apnea ada pula yang tidak mengalami dengkuran karena saluran udara mereka tidak beresonansi. Hal ini terutama terjadi pada pasien yang telah melakukan prosedur bedah saluran udara bagian atas untuk memperketat jaringan lunak didaerah tersebut. Selain kecurigaan adanya obstruktif apnea, orang yang mendengkur memiliki risiko lebih besar untuk terkena penyakit pembuluh darah.

Hampir semua orang pasti pernah mendengkur sesekali, tetapi jika mendengkur terlalu sering saat tidur maka hal ini dapat mempengaruhi kuantitas dan kualitas tidur Anda dan tentu saja mengganggu pasangan atau anggota keluarga anda yang lain. Selain hal itu mengorok atau mendengkur dapat kelelahan siang hari, peningkatan emosi, suasana hati yang buruk dan peningkatan masalah kesehatan. Mengorok atau mendengkur terjadi ketika Anda tidak dapat memindahkan udara bebas melalui hidung dan tenggorokan saat tidur. Hal ini membuat jaringan sekitarnya bergetar, yang menghasilkan suara mendengkur atau ngorok. Orang-orang yang sering mendengkur memiliki jaringan hidung atau jaringan "floppy" yang lebih rentan bergetar.

Penyebab umum mendengkur /mengorok

Kelelahan / keletihan
Saat anda banyak beraktifitas sehingga menimbulkan kelelahan merupakan hal yang wajar jika saat anda tidur menghasilkan dengkur atau ngorok. karena saat tubuh dalam keadaan terlalu letih atau capek maka ketika bernapas saat tidur tidak terjadi perpindahan udara bebas melalui hidung dan tenggorokan saat tidur.
   
Kelebihan berat badan
Jaringan lemak berkontribusi terhadap tidur mengorok atau mendengkur. Lipatan lemak sekitar leher atau tenggorokan dapat menyebabkan mendengkur karena dapat mengganggu aliran udara saat bernapas diwaktu tidur, maka tidak mengherankan jika orang yang kelebihan berat badan lebih mungkin untuk tidur mendengkur atau ngorok.

Faktor Usia
Seperti dikutip dari wikipedia mendengkur biasa terjadi pada > 3% anak-anak dan 32% dewasa. Seiring bertambahnya usia, timbulnya dengkuran saat tidur akan makin meningkat hingga hampir 50% manusia di atas 60 tahun mengalami hal tersebut. Ketika Anda mencapai usia pertengahan dan di luar, tenggorokan Anda menjadi lebih sempit, dan elastisitas otot di tenggorokan Anda menurun sehingga menimbulkan ngorok saat tertidur. Meskipun Anda dapat melakukan apa-apa tentang tumbuh perubahan gaya hidup yang lebih tua,, rutinitas tidur baru, dan latihan tenggorokan dapat semua bantuan untuk mencegah mendengkur.

Faktor keturunan
Pria memiliki saluran udara yang lebih sempit daripada wanita dan lebih mungkin mendengkur. Tenggorokan sempit, langit-langit sumbing, kelenjar gondok membesar, dan atribut fisik lainnya yang berkontribusi terhadap mendengkur sering terjadi karena faktor genetik atau faktor turun-temurun. Anda dapat mengontrol mendengkur Anda dengan perubahan yang tepat gaya hidup, rutinitas tidur, dan latihan tenggorokan.

Masalah kesehatan Hidung dan sinus masalah
Saluran udara atau hidung yang tersumbat menyebabkan inhalasi sulit dan menciptakan ruang hampa di tenggorokan, yang menyebabkan mendengkur. Alkohol, merokok, dan obat-obatan tertentu, seperti obat penenang seperti lorazepam (Ativan) dan diazepam (Valium), dapat meningkatkan relaksasi otot yang mengarah tidur mendengkur atau mengorok.
   
Posisi tidur
Posisi tidur jelas dapat menyebabkan ngorok atau mendengkur. Orang yang memiliki kebiasaan tidur mengorok maka saat tidur terlentang akan memblokir jalan napas sehingga menimbulkan dengkuran atau ngorok. Mengubah posisi tidur Anda dapat membantu.

Posisi mendengkur atau mengorok bisa mengidentifikasi kesehatan anda

  • Mendengkur dengan mulut tertutup dapat menunjukkan masalah dengan lidah Anda.
  • Mendengkur dengan mulut terbuka mungkin terkait dengan jaringan di tenggorokan Anda.
  • Mendengkur ketika tidur telentang merupakan gejala mendengkur ringan mendengkur-ditingkatkan kebiasaan tidur dan, perubahan gaya hidup mungkin obat yang efektif.
  • Mendengkur di semua posisi tidur dapat berarti Anda mendengkur lebih parah dan mungkin memerlukan perawatan yang lebih komprehensif.

Tips sehat untuk berhenti mendengkur

Ada banyak teknik yang terbukti dapat membantu menghilangkan mendengkur. Mungkin banyak beredar obat dipasaran yang bisa membantu menghentikan kebiasaan anda mendengkur namun tidak setiap obat tepat untuk setiap orang. Perubahan gaya hidup, dan beberapa tips sederhana inimungkin bisa membantu anda.

  • Jika Anda kelebihan berat badan, dengan program penurunan berat badan yang tepat dapat mengurangi jaringan lemak di bagian belakang tenggorokan dan mengurangi atau bahkan menghentikan mendengkur. Olahraga juga dapat membantu untuk menghentikan dengkuran. Serta membantu penurunan berat badan, berolahraga lengan, kaki, dan abs, misalnya, juga menyebabkan mengencangkan otot-otot di tenggorokan Anda, yang pada gilirannya dapat menyebabkan kurang mendengkur. Ada juga latihan khusus yang dapat Anda lakukan untuk memperkuat otot-otot di tenggorokan Anda.
  • Berhenti merokok lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, tapi merokok mengiritasi selaput di hidung dan tenggorokan yang dapat memblokir saluran udara dan menyebabkan mendengkur.
  • Hindari alkohol, pil tidur, dan obat penenang karena mereka mengendurkan otot-otot di tenggorokan dan mengganggu pernapasan. Bicarakan dengan dokter Anda tentang obat resep Anda mengambil, karena beberapa mendorong tingkat yang lebih dalam dari tidur yang dapat membuat mendengkur buruk.
  • Membentuk pola tidur yang teratur. Buat ritual tidur yang sehat dengan cara rutin dapat membantu Anda tidur lebih baik dan dapat meminimalkan tidur mengorok atau mendengkur.
  • Jika Anda memiliki hidung tersumbat, bilas sinus dengan larutan garam sebelum tidur. Menggunakan pot Neti, dekongestan nasal, atau nasal strip juga dapat membantu Anda bernapas lebih mudah saat tidur. Jika Anda memiliki alergi, mengurangi tungau debu dan bulu hewan peliharaan di kamar tidur Anda atau menggunakan obat alergi (pastikan harus berkonsultasi dengan dokter terkait).
  • Udara kering bisa mengiritasi selaput di hidung dan tenggorokan, jadi humidifier dapat membantu.
  • Ubah posisi tidur Anda. Mengangkat kepala Anda empat inci dapat meringankan pernapasan dan mendorong lidah Anda dan rahang untuk bergerak maju. Ada bantal yang dirancang khusus bantal yang tersedia untuk membantu mencegah dengkuran dengan memastikan otot leher Anda tidak berkerut. Atau and bisa menambahkan sedikit bantal saat anda tidur untuk mengurangi dengkur atau ngorok, dan jangan terlalu tinggi karena dapat menyebabkan nyeri atau sakit pada leher. Atau anda bisa mengubah posisi tidur untuk menghentikan dengkur.
  • Teknik latihan tenggorokan untuk berhenti mendengkur. Dilakukan setiap hari, latihan tenggorokan dapat memperkuat otot-otot di saluran pernapasan bagian atas dan menjadi cara yang efektif untuk mengurangi atau menghentikan dengkuran.

G+

Jika Anda menyukai Artikel di blog ini, Silahkan klik disini untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Anda akan mendapat kiriman artikel setiap ada artikel yang terbit di Tips Cantik & Sehat
Artikel Terkait Dengan "Anda Sering Mengorok (Mendengkur), Baca Tips Ini Untuk Menguranginya "

No comments:

Post a Comment