Ketahui Faktor Penyebab, Gejala & Pencegahan Kanker Payudara

Posted By : Posted on - 9:14:00 AM with 1 comment
Pencegahan Kanker Payudara - Sebelum membahas lebih detail kanker payudara, apa sih kanker itu? Kanker menurut situs wikipedia atau dalam bahasa indonesia disebut puru ayal atau neoplasma ganas adalah penyakit yang ditandai dengan kelainan siklus sel khas yang menimbulkan kemampuan sel untuk tumbuh tidak terkendali (pembelahan sel melebihi batas normal), menyerang jaringan biologis di dekatnya atau bermigrasi ke jaringan tubuh yang lain melalui sirkulasi darah atau sistem limfatik, yang biasa disebut disebut metastasis.Semua jenis kanker merupakan tumor ganas dan berbahaya dan dapat menimbulkan kematian.

Kanker payudara adalah jenis kanker yang terjadi ketika sebuah bentuk tumor ganas dari sel-sel di dalam payudara. Hal ini terjadi paling sering pada wanita, walaupun laki-laki dapat mengidap kanker payudara, walaupun lebih jarang ditemukan. American Cancer Society memperkirakan bahwa 1 dari setiap 8 wanita akan terkena kanker payudara dalam hidup mereka, sehingga kanker yang paling umum di kalangan wanita, selain dari kanker kulit.

penyebab gejala kanker payudara
Pemeriksaan scan mammo kanker payudara. Img credit: Wikipedia.org

Faktor Risiko dan Penyebab Kanker Payudara

Faktor risiko adalah sesuatu yang meningkatkan kemungkinan bahwa seseorang akan mengidap atau terkena penyakit kanker payudara ini. Setiap orang atau wanita tidak menutup kemungkinan bisa mengidap penyakit ini, namun faktor resiko atau peluang seorang wanita untuk mengidap penyakit kanker payudara ini adalah sebagai berikut:
   
Faktor Umur
Saat menginjak usia lanjut antara umur 50 tahun keatas peluang sesorang untuk mengidap kanker payudara akan semakin besar. Saat beranjak tua, para peneliti dan pakar kesehatan menyimpulkan resiko mengidap kanker payudara akan meningkat. Diperkirakan bahwa 80% dari perempuan didiagnosa menderita kanker payudara adalah 50 tahun keatas, walaupun tidak menutup kemungkinan usia muda tidak bisa mengidap penyakit ini, tetap saja wanita dengan usia muda tetap memiliki risiko mengidap penyakit ini hanya lebih jarang ditemukan.  Seseorang yang menunda kehamilan dan memutuskan untuk tidak memiliki anak atau memiliki anak setelah usia 30 juga meningkatkan risiko kanker payudara.

Faktor Keturunan
Faktor keturunan adalah faktor utama seseorang mempunyai peluang lebih besar untuk mengidap kanker payudara. Memiliki ibu, saudara, atau anak perempuan yang pernah mengidap kanker payudara dua kali lipat risiko penyakit ini bisa menjangkiti anda. Namun anda yang tidak memiliki faktor keturunan merasa aman dengan hal ini, menurut American Cancer Society memperkirakan bahwa 70 sampai 80% dari wanita pengidap kanker payudara tidak memiliki riwayat keluarga yang mengidap kanker payudara. Itu berarti seseorang yang tidak memiliki faktor keturunan pengidap kanker payudara tidak bisa mengidap penyakit ini, hanya saja seseorang yang memiliki riwayat keluarga yang pernah mengidap kanker payudara resikonya lebih besar 2 kali lipat.

Faktor Penderita
Seseorang wanita yang sebelumnya telah didiagnosis dan menjalani perawatan medis untuk kanker payudara dan berhasil sembuh memiliki risiko lebih besar terkena kanker payudara lagi.

Faktor Ras
Faktor ras juga sangat mempengaruhi seseorang berpeluang besar bisa mengidap penyakit ini. Menurut data kesehatan dunia (WHO) wanita Kaukasia memiliki riwayat lebih sering mengidap kanker payudara daripada wanita ras lain. Meskipun wanita Kaukasia adalah yang paling berisiko, namun untuk tingkat kematian yang paling besar untuk kasus kanker payudara adalah wanita ras Amerika Afrika. Ditambahkan pula wanita Asia, ras suku asli amerika, dan wanita Hispanik memiliki lebih sedikit risiko mengidap penyakit ini.

Faktor Gaya Hidup
Alkohol juga tercatat sebagai penyebab dari kanker payudara. Wanita yang minum alkohol memiliki risiko kanker payudara dan risiko ini meningkat dengan jumlah alkohol yang dikonsumsi. Wanita yang minum 2-5 gelas sehari meningkatkan risiko mereka dengan 1:1/2 bila dibandingkan dengan wanita yang tidak minum alkohol.

Faktor Genetik
Menurut pakar dan peniliti kesehatan khususnya untuk penyakit kanker payudara ini faktor genetik menjadi salah satu penyebab kanker payudara hingga 10% dari perempuan yang didiagnosa menderita kanker payudara. Kanker payudara herediter terjadi ketika gen bermutasi dan diturunkan dari orang tua. Mutasi genetik yang paling umum adalah bahwa dari pasangan gen BRCA, disebut sebagai "BRCA1" dan "BRCA2". Gen ini bertanggung jawab untuk mengatur pertumbuhan sel dan memperbaiki DNA yang rusak, tetapi tidak benar-benar berfungsi jika gen ini bermutasi. Mereka yang ditemukan melalui pengujian genetik untuk menjadi pembawa gen BRCA bermutasi berada pada peningkatan risiko terkena kanker payudara. Jenis gen lainnya telah dikaitkan dengan kanker payudara, tapi tidak prevalently sebagai gen BRCA.
       
Gejala Kanker Payudara
Setelah kita membahas faktor penyebab kanker payudara, sekarang kita membahas gejala-gejala yang menandakan bahwa seseorang mengidap penyakit ini, dengan mengetahui gejala secara dini dapat dilakukan pengobatan yang lebih lanjut. Berikut gejala yang timbul jika seseorang mengidap kanker payudara:

  • Terdapat benjolan payudara yang tidak lazim seperti sakit jika ditekan, terasa keras dan tidak rata.
  • Payudara yang terasa hangat saat disentuh
  • Puting yang menjadi terbalik yang tidak terbalik sebelumnya (puting merangsek kedalam).
  • Kulit sekitar payudara berlesung pipit (cekung kedalam) atau memiliki tampilan yang mirip dengan kulit jeruk
  • Kulit pada payudara memerah atau timbul jerawat
  • Peningkatan ukuran payudara yang mendadak dan tidak biasa yang tidak berhubungan dengan siklus menstruasi
  • Puting bengkak (jelas atau berdarah)
  • Nyeri pada puting atau puting bersisik
  • Nyeri payudara persisten atau nyeri yang tidak berhubungan dengan siklus menstruasi
  • Pembengkakan kelenjar getah bening pada ketiak
  • Benjolan pada payudara, pembengkakan pada payudara, atau penambahan massa atau ukuran payudara.

Ini adalah gejala kanker payudara yang dapat dilihat atau disentuh, tetapi ada kasus di mana kanker payudara stadium awal tidak ada gejala yang dapat dideteksi dengan pemeriksaan fisik. Tes imaging seperti mammogram dan MRI dapat mendeteksi kelainan payudara yang tidak dapat dilihat oleh mata atau dengan sentuhan.
         
Pencegahan Kanker payudara
Perubahan gaya hidup menunjukan secara jelas dan terbukti cara yang ampuh untuk mengurangi risiko kanker payudara bahkan untuk wanita berisiko tinggi. Berikut ini adalah langkah yang dapat diambil untuk menurunkan resiko:

Batasi konsumsi alkohol
Semakin banyak alkohol yang anda minum, risiko Anda lebih besar terkena kanker payudara. Jika Anda memilih untuk minum alkohol - termasuk bir, anggur atau minuman keras - batasi tidak lebih dari satu gelas perhari.
   
Jangan merokok
Merokok terbukti mampu meningkatkan risiko kanker payudara, terutama pada wanita pramenopause. Selain itu dengan berhenti merokok adalah hal terbaik yang dapat Anda lakukan untuk kesehatan Anda secara keseluruhan.
   
Mengontrol berat badan Anda
Kelebihan berat badan atau obesitas meningkatkan risiko kanker payudara. Hal ini terutama berlaku jika obesitas terjadi di kemudian hari, terutama setelah menopause.
   
Olahraga Secara Teratur
Aktivitas fisik dapat membantu Anda mempertahankan berat badan yang sehat, membantu mencegah kanker payudara. Menurut pakar kesehatan dunia untuk kanker payudara menyebut merekomendasikan setidaknya 150 menit seminggu aktivitas aerobik sedang atau 75 menit aktivitas aerobik kuat mingguan, ditambah latihan kekuatan setidaknya dua kali seminggu.
   
Menyusui
Menyusui mungkin memainkan peran dalam pencegahan kanker payudara. Semakin lama Anda menyusui, semakin besar efek perlindungan dan menurunkan resiko mengidap penyakit ini.

Batasi dosis dan durasi terapi hormon
Kombinasi terapi hormon selama lebih dari tiga sampai lima tahun meningkatkan risiko kanker payudara. Jika Anda mengambil terapi hormon untuk gejala menopause, tanyakan kepada dokter Anda tentang pilihan lain. Anda mungkin dapat mengelola gejala dengan terapi non-hormon, seperti aktivitas fisik. Jika Anda memutuskan bahwa manfaat dari terapi hormon jangka pendek lebih besar daripada risiko, menggunakan dosis terendah yang bekerja untuk Anda.
   
Hindari paparan radiasi dan pencemaran lingkungan
Metode pencitraan medis, seperti CT, menggunakan radiasi dosis tinggi, dikaitkan dengan risiko kanker payudara. Kurangi ekspos dengan memiliki tes tersebut hanya ketika benar-benar diperlukan. Sementara studi lebih lanjut diperlukan, beberapa penelitian menunjukkan adanya hubungan antara kanker payudara dan paparan bahan kimia yang ditemukan dalam beberapa tempat kerja, uap bensin dan knalpot kendaraan juga mempunyai peranan penting timbulnya kanker ini.

Konsumsi Makanan Sehat
Makan makanan yang kaya buah-buahan dan sayuran memberi efek perlindungan dari kanker payudara. Selain itu, hindari makanan yang memiliki kadar lemak tinggi, makanan cepat saji dan makanan yang tidak higienis.

G+

Jika Anda menyukai Artikel di blog ini, Silahkan klik disini untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Anda akan mendapat kiriman artikel setiap ada artikel yang terbit di Tips Cantik & Sehat
Artikel Terkait Dengan "Ketahui Faktor Penyebab, Gejala & Pencegahan Kanker Payudara "

1 comment:

  1. terimkasih banyak, pembahasan yang bermanfaat

    http://cv-pengobatan.com/pengobatan-alami-kanker-payudara/

    ReplyDelete