Mengenal Wabah Ebola Yang Mematikan

Mengenal Wabah Ebola Yang Mematikan - Menurut badan kesehatan dunia (WHO) Virus Ebola menimbulkan penyakit serius akut yang sering fatal dan menyebabkan kematian jika tidak segera diambil tindakan medis atau diobati. Ebola atau ebola virus disease (EVD) atau dalam bahasa Indonesia sering disebut Penyakit virus Ebola pertama kali muncul pada tahun 1976 di 2 wabah simultan yaitu di Nzara, Sudan, dan Yambuku, Republik Demokratik Kongo. Yang terakhir terjadi di sebuah desa di dekat Sungai Ebola dimana nama sungai tersebut dijadikan nama penyakit ini.

Kasus terakhir dilaporkan terjadi Maret 2014 di barat Afrika, merupakan wabah Ebola terbesar dan paling kompleks sejak virus Ebola pertama kali ditemukan pada tahun 1976. Ada lebih banyak kasus dan kematian dalam wabah ini. Saat ini telah menyebar di antara negara-negara mulai di Guinea, perbatasan darat ke Sierra Leone dan Liberia, Nigeria, dan Senegal dan dilaporkan sejumlah negara di Eropa, Amerika dan Asia hingga australia terkena dampak dari virus Ebola ini.

Mengenal Wabah Ebola Yang Mematikan

Namun yang paling parah terkena dampak dari virus ini adalah Guinea, Sierra Leone dan Liberia karena memiliki sistem kesehatan yang sangat lemah, kurang sumber daya manusia dan infrastruktur, setelah baru saja mengalami periode panjang konflik dan ketidakstabilan politik. Pada tanggal 8 Agustus badan kesehatan dunia WHO menyatakan wabah ini masuk dalam kategori tanggap darurat penyakit ebola di dunia. Virus Filoviridae mencakup 3 genera: Cuevavirus, Marburgvirus, dan Ebolavirus. Ada 5 spesies yang telah diidentifikasi dan ditemukan yaitu di Zaire, Bundibugyo, Sudan, Reston dan Tai Forest.

Penyebaran Virus Ebola
Menurut para peneliti WHO dinyatakan bahwa penyebaran virus ini dilakukan oleh kelelawar buah Pteropodidae. Ebola dapat menginfeksi manusia melalui kontak darah, sekresi urin atau kotoran, organ atau cairan tubuh lainnya dari hewan yang terinfeksi seperti simpanse, gorila, kelelawar buah, monyet, antelop hutan dan landak yang ditemukan sakit atau mati di hutan hujan.

Ebola kemudian menyebar melalui manusia ke manusia melalui kontak langsung (melalui kulit rusak atau selaput lendir) dengan darah, sekresi, organ atau cairan tubuh lain dari orang yang terinfeksi, dan dengan permukaan dan bahan (misalnya tempat tidur, pakaian) terkontaminasi cairan ini. Petugas kesehatan yang menangani kasus inipun sering terinfeksi saat merawat pasien yang diduga atau mengidap EVD. Hal ini terjadi melalui kontak dengan pasien ketika pencegahan dan pengendalian infeksi yang tidak ketat dipraktekkan. Upacara pemakaman di mana pelayat memiliki kontak langsung dengan tubuh orang yang meninggal juga dapat berperan dalam transmisi Ebola.

Resiko penularan penyakit ini akan tetap tinggi selama terjadi kontak darah dan cairan tubuh, termasuk air mani dan air susu ibu yang mengandung virus. Pria yang telah sembuh dari penyakit ini masih bisa menularkan virus melalui air mani hingga 7 minggu setelah sembuh dari penyakit.


Fakta-fakta Penting seputar Ebola
  • Wabah EVD pertama terjadi di desa-desa terpencil di Afrika Tengah, hutan hujan tropis, namun wabah terbaru di barat Afrika telah melibatkan daerah perkotaan serta pedesaan utama.
  • Keterlibatan masyarakat merupakan kunci sukses mengendalikan wabah. Baik pengendalian wabah bergantung pada penerapan paket intervensi, yaitu manajemen kasus, pengawasan dan pelacakan kontak, layanan laboratorium yang baik, penguburan aman dan mobilisasi sosial.
  • Perawatan suportif awal dengan rehidrasi, pengobatan simtomatik meningkatkan kelangsungan hidup. Belum ada pengobatan berlisensi terbukti untuk menetralkan virus berbagai darah, imunologi dan obat terapi sedang dalam pengembangan.
  • Saat ini tidak ada vaksin Ebola berlisensi tapi memiliki 2 calon potensial sedang menjalani evaluasi.
  • Ebola virus (EVD) merupakan suatu penyakit yang sebelumnya dikenal dengan nama demam berdarah Ebola, penyakit fatal parah pada manusia dan dapat menyebabkan kematian jika tidak segera ditangani.
  • Virus ini ditularkan kepada orang-orang dari hewan liar dan menyebar dalam populasi manusia melalui penularan dari manusia ke manusia.
  • Rata-rata kasus kematian yang disebabkan oleh EVD ini sekitar 50%. Angka kematian kasus bervariasi dari 25% menjadi 90% pada wabah masa lalu.

Gejala Ebola
Masa inkubasi yaitu interval waktu dari infeksi dengan virus untuk timbulnya gejala adalah 2 sampai 21 hari. Manusia tidak menular sampai mereka mengembangkan gejala. Gejala pertama adalah tiba-tiba mengalami kelelahan demam, nyeri otot, sakit kepala dan sakit tenggorokan. Ini diikuti dengan muntah, diare, ruam, gejala gangguan fungsi ginjal dan hati, dan dalam beberapa kasus, baik internal maupun eksternal perdarahan (misalnya mengalir dari gusi, darah dalam tinja). Temuan laboratorium meliputi sel darah dan trombosit jumlah putih yang rendah dan peningkatan enzim hati.

Pencegahan Penularan Ebola Virus
  • Petugas kesehatan harus selalu berhati-hati dan harus melakukan kegiatan mengikuti standar prosedural ketika merawat pasien, terlepas dari diagnosis pasien diduga terkontaminasi maupun tidak.
  • Menjaga kebersihan secara keseluruhan seperti kebersihan tangan, kebersihan pernapasan, penggunaan alat pelindung diri (untuk memblokir percikan atau kontak lainnya dengan bahan yang terinfeksi), praktik injeksi yang aman dan praktek penguburan yang aman.
  • Petugas kesehatan merawat pasien yang diduga atau dikonfirmasi virus Ebola harus menerapkan langkah-langkah pengendalian infeksi ekstra untuk mencegah kontak dengan darah dan cairan tubuh pasien dan permukaan yang terkontaminasi atau bahan seperti pakaian dan selimut. Ketika kontak dekat (dalam 1 meter) dari pasien dengan pekerja EBV, layanan kesehatan harus memakai pelindung wajah (pelindung wajah atau masker bedah dan kacamata), bersih pakaian lengan panjang steril, dan sarung tangan (sarung tangan steril untuk beberapa prosedur).
  • Pekerja laboratorium juga berisiko. Sampel yang diambil dari manusia dan hewan untuk investigasi infeksi Ebola harus ditangani oleh staf terlatih dan diproses di laboratorium sesuai standar yang berlaku.

G+

Jika Anda menyukai Artikel di blog ini, Silahkan klik disini untuk berlangganan gratis via email, dengan begitu Anda akan mendapat kiriman artikel setiap ada artikel yang terbit di Tips Cantik & Sehat
Artikel Terkait Dengan "Mengenal Wabah Ebola Yang Mematikan "

No comments:

Post a Comment